Laman

23 Oktober, 2016

KKN~

Dulu banget sempet janji mau cerita tentang KKN. Emang sih udah telat banget, tapi nggak apa-apa ya.

Gue dapet tempat KKN di Bojonegoro. Awalnya tim gue pengen banget ke luar pulau yang jauh dari pantai. Kenapa? Ada beberapa yang alergi seafood! (termasuk gue haha). Kami memilih untuk KKN di desa Kalampangan, Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Tapi.. karena satu dan lain hal, kami akhirnya KKN di kecamatan Dander, Bojonegoro, Jawa Timur. Nggak jadi di luar pulau. Sedih banget sih, tapi nikmati saja, kan?

Kami menempati tiga desa yang berbeda. Jadi, dari satu kelompok besar kemudian dibagi jadi tiga kelompok kecil untuk tiga desa yang berbeda. Saya kebagian di desa Ngunut, dekat dengan sumber mata air yang cukup terkenal di daerah Bojonegoro, Sumberan. Airnya benar-benar mengalir dari dalam tanah di bawah pohon besar!

Sampai di Bojonegoro, kami nggak langsung ke desa masing-masing karena hari sudah sore. Kami menginap di pondokan di desa Dander. Pondokan terbesar di antara yang lainnya. Besoknya, kami pindahan untuk ke pondokan di desa masing-masing. Seru, sih. Melewati jalan yang panjang banget dengan kanan kirinya sawah. Kalau sore-sore, harus naik motor dengan kacamata atau helm tertutup! Beberapa kali kami bandel naik motor nggak pake kacamata atau nggak nutup kaca helm, mata kami kemasukan serangga. Pedih banget.

Program kami ya program yang biasa-biasa saja. Penyuluhan, mengisi materi di SD dan SMP, membangun perpustakaan, ikut lomba takbir, jalan sehat, ikut membantu mengajar di TPA, ikut pengajian ibu-ibu tiap malam minggu, senam tiap minggu pagi, dan ada bimbel juga setiap hari di pondokan. Seru sih. Ketemu banyak orang baru, adik-adik SD yang lucu, ibu-ibu pengajian yang ramah dan baik sekali, bapak-bapak kepala dusun yang baik juga. Kami beberapa kali dapat hasil kebun dan sawah dari bapak-ibu yang baik-baik.

Beruntungnya di desa Ngunut adalah kami mendapat ibu pondokan yang sangat luar biasa baik dengan masakan yang luar biasa enak, terutama sambal jeruk yang segar banget! Duh, nulis ini aja udah kangen makan di Bu Sih lagi..
Cucu dari ibu pondokan, Lian, pun ngegemesin banget. Sepupu dari cucunya juga sangat lucu. Namanya Cilo. Mereka paling suka nonton Reog dan punya properti sendiri untuk bermain Reog di rumah.

Senang banget juga gue, Satria, Dwi, dan Ayus berkesempatan buat main-main di sawah pagi-pagi. Awalnya kami hanya ingin jalan pagi, sudah ajak teman-teman yang lain tapi yang lain nggak mau, akhirnya jalan berempat. Eh, ditawarin nyoba nanam padi. Siapa yang bakal nolak? Ayus nggak ikutan sih karena dia bawa kamera.
Sempet juga cari-cari spot foto bagus pagi-pagi untuk refreshing. Hahaha. Foto-foto di saat jenuh emang refreshing banget sih~

Dua bulan yang kami kira akan terasa sangat lama menjadi terasa cukup menyenangkan. Salah paham dan banyak moodswing dan banyak pop mie tengah malam sudah biasa. Apa pun itu, tetap menyenangkan!
Sedih sih, berpisah. Apalagi sama Lian, cucunya ibu pondokan.
Tapi.... senang juga udah balik ke Jogja. Sayangnya di jogja tiap weekend nggak bisa berenang di sungai super jernih sih.. hahahaha...

Setelah KKN memang ada kumpul-kumpul lagi, sayangnya selalu bentrok dengan deadline dan janji yang udah lama dibuat. Duh :(
Semoga lain kali bisa ikut yah :")

Hari pertama kami main di dekat hutan jati

coba-coba nandur, meski hanya bisa 2 baris karena kami terlalu lama..

hasil foto-foto pagi-pagi. Katanya kayak iklan susu biar cepat tinggi. Hahaha
Terima kasih Ayus untuk fotonya ;)

bantu angkat batu untuk bikin jembatan. Gue tiga kali bolak balik, loh bareng Jundi! 

Ngintir gratisan di Sumberan.
Terima kasih banyak Pak Kasun udah boleh gratis :") Kami jadi nggak enak..


Full team dengan ibu kades dan petugas di balai desa, dan satu bapak kepala dusun.
ki-ka: Mas Aji, Mas Husni, Mas Rifqi, Jundi, Ayus, Nunil, Fitri, Ita, Wawan, Satria, Dwi
bawah: Pak..., Mbak Mega, Bu Kades, Pak Kasun Sumberwuluh


foto ala-ala buku tahunan SMA banget.
Sabar, Mas Aji. Kelompok kita ganjil, sih :(
ki-ka: Wawan, Nunil, Satria, Jundi, Aji, Husni, Ayus, Rifqi, Fitri
bawah: Ita, Dwi

Hampir full team tanpa Mas Aji, beliau lagi ngurus kepulangan kami dan lupa janjinya dengan kami :")
Lihat Lian gak? Ituu yang gue gendong~ Hahaha.. di sampingnya ada ibunya dan Neneknya Lian, Bu Sih.

19 Oktober, 2016

Happy Wedding Mas Dimas dan Mbak Iyut

Sepupu saya, Mas Dimas, menikah! Ini memang late post sih.. tapi.. saya ingin share di sini juga :)

Happy us~
Kinkun dan tantenya~

Antre

Se simpel kamu nunggu giliranmu dalam satu barisan. Cuma nunggu dan kemudian maju pelan-pelan sampai akhirnya giliranmu tiba. Sebenernya itu terlihat sederhana, tapi kenapa banyak banget yang nggak bisa antre, ya?


Pagi ini saya menyadari salah satu penyebabnya. 
Dari kecil, banyak orang yang nggak dibiasain untuk antre. 
Sebagai anak yang dibiasain antre dari kecil, tentu saya sangat nggak suka dengan anak kecil yang nyerobot giliran saya ketika itu nggak urgent banget. Seandainya urgent dan anak itu bilang dia bener-bener buru-buru, mungkin akan saya beri giliran saya. Itu lebih sopan jika dibandingkan dia hanya menyerobot giliran saya. Nggak cuma anak-anak. Bapak-bapak dan ibu-ibu dan mas dan mbaknya juga sama. Seandainya memang benar-benar terburu-buru, mbok takon oleh nyerobot po ora. Nek cen kesusu yo aku tulungi. 


Saat SMA, saya pernah bertengkar dengan bapak-bapak berseragam PNS di Bogor karena dia menyela antrean saya saat akan mengisi bensin. Posisi saya ketika itu saya sedang benar-benar terburu-buru tapi masih nggak mau asal nyela antrean. Orang sudah punya giliran masing-masing, kan. Jelas barisnya. Bapak-bapak itu seenaknya baru datang dan mengambil antrean di depan saya. Saya dibilang anak SMA yang nggak sopan karena mengingatkan bapak-bapak itu supaya jangan nyerobot. Ya, saya masih berseragam saat itu.
Di sini… apa saya yang pantas untuk disalahkan? Ya saya juga nggak mesti dibelain sih tapi saya ngerasa itu nggak adil. Saya buru-buru dan udah ngantre lama-lama. Ketika itu panjang lho antreannya.. ya seandainya dia lebih terburu-buru, kenapa nggak bilang? Nduwe cangkem kok yo ra dinggo, tho pak.. 


Ketika ada promosi di CGV blitz tiap senin beli 1 gratis 1, saya antre bener-bener lama dan panjang. Sampai kurang sekitar 10 orang lagi, tiba-tiba ada yang baru datang dan antre di depan saya. Saya tegur, dia malah balik emosi. Rasanya ingin tertawa, marah, sekaligus kasihan. Hal yang lebih menyebalkan dari dia adalah dia sama sekali tidak minta maaf dan malah menawarkan ke teman-temannya untuk nitip beli tiket ke dia. Gimana saya nggak sakit hati? Sudah antre hampir satu setengah jam lho…. 


Waktu SD, saya pernah kebelet banget saat antre di kamar mandi. Saya udah pengen bilang sama orang di depan saya buat mempersilakan saya duluan. Saat itu ibu saya bilang, “nggak usah gitu. Mereka pun ngerasain hal sama kayak kamu. Sabar aja antrenya. Masa’ tinggal 2 orang lagi nggak sabar? Kan sudah biasa tuh antre di bioskop” (waktu itu saya masih SD dan habis antre nonton film Harry Potter kedua, di mana sistem pembelian tiketnya masih dengan karcis biasa, tulis tangan, tanpa mesin, dan sistem antrean buka tutup. Hanya jual tiket yang mulai sejam sebelumnya dan kita nggak bisa beli tiket pagi-pagi untuk nonton malam hari.)


Dan pagi ini ada anak yang kira-kira seumuran saya ketika saya dinasehatin ibu saya jaman SD itu. Anak itu disuruh ibunya untuk nyela antrean saya tanpa bilang ke saya apakah dia bener-bener butuh cepat atau engga. Saya yang bener-bener butuh cepat jadi kesal banget. Saat saya di posisi anak itu, saya masih berusaha untuk tahan dan antre. Ya, mungkin saya terdengar egois, ya. Tapi beneran deh. Seandainya ingin menyela antrean di depan saya, tolong kasih tau saya atau tolong diskusi dulu. Permisi dulu. 
Dan dengan muka sinis, “dik, antre ya. Saya dari tadi antre. Walah masih kecil aja sudah diajari nyerobot. Kasihan kamu, dik” di depan ibunya. Saya nggak peduli saya terlihat sangat jahat di mata orang-orang yang ada di toilet itu juga pagi ini.